5 Cara Membeli PC atau Laptop Windows Bekas

5 Cara Membeli PC atau Laptop Windows Bekas

5 Cara Membeli PC atau Laptop Windows Bekas Pikirkan Anda punya tawar-menawar? Pastikan Anda tidak tertipu dengan melakukan tes ini sebelum membeli

Membeli komputer bekas sering kali menjadi satu-satunya pilihan ketika Anda memiliki anggaran terbatas. Dan jika Anda tahu di mana mencarinya dan Anda tahu apa yang Anda beli, Anda bisa mendapatkan perangkat keras yang kuat dengan harga yang lebih murah.

5  Cara Membeli PC atau Laptop Windows Bekas5 Tips Cara Membeli PC atau Laptop Windows Bekas

Meski begitu, tidak bijaksana untuk membeli PC atau laptop bekas dengan harga murah tanpa melakukan pengujian hardware secara menyeluruh. Pembelian buta kemungkinan akan mengakibatkan penjual menipu Anda. Jika Anda mempertimbangkan untuk membeli PC Windows bekas, kami akan menjelaskan berbagai tes yang harus Anda jalankan dan pertimbangan yang harus Anda pertimbangkan untuk melakukan pembelian yang terinformasi dengan baik.

1. Uji RAM

Memori akses acak, atau RAM, adalah memori jangka pendek komputer Anda. Ini menyimpan informasi dari proses saat ini dan menggunakan informasi tersebut untuk membuat komputer Anda berjalan dengan lancar.

Kerusakan RAM terjadi ketika suatu proses menulis data ke RAM, tetapi RAM mengembalikan data yang berbeda saat mengambil informasi yang sama.

Jika Anda membeli komputer dengan RAM yang rusak, kemungkinan besar Anda akan mengalami crash, grafik terdistorsi, kinerja lamban, dan aliran kesalahan yang tak ada habisnya. Oleh karena itu, sangat penting untuk menguji RAM sebelum membeli PC bekas.

Meskipun berbagai alat pihak ketiga tersedia untuk menguji RAM, sebaiknya gunakan alat Diagnostik Memori Windows. Sebelum uji coba, simpan progres yang belum disimpan saat alat meminta untuk memulai ulang komputer Anda.

Berikut adalah bagaimana Anda dapat menguji RAM dengan alat ini:

  1. Buka prompt Run dengan menekan pintasan keyboard Win + R.
  2. Ketik “mdsched.exe” dan tekan Enter .
  3. Klik Mulai ulang sekarang dan periksa masalah (disarankan)
👉 TRENDING :   Kata Kata Ucapan Selamat Hari Bidan Internasional

Setelah mengikuti petunjuk di atas, Windows akan restart sekali, dan setelah boot, alat Memory Diagnostic akan mulai bekerja. Setelah uji coba selesai, Windows akan restart sekali lagi.

Saat memulai ulang untuk kedua kalinya, Anda akan langsung melihat hasil pengujian atau perlu menggunakan Windows Event Viewer untuk mencarinya. Untuk melakukannya, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Klik kanan pada tombol Start Windows dan pergi ke Event Viewer .
  2. Buka Windows Logs dan arahkan ke System .
  3. Klik Temukan di bawah Tindakan di panel sebelah kanan.
  4. Ketik “MemoryDiagnostic” dan klik Temukan Berikutnya .

2. Periksa Kesehatan Hard Drive Anda

Hard drive yang rusak dapat menyebabkan berbagai masalah, termasuk ketidakmampuan untuk membaca atau menulis ke drive, komputer sering mogok, pemuatan file yang memakan waktu lama, dan masalah lainnya. Oleh karena itu, Anda juga harus memeriksa hard drive sebelum membeli komputer bekas.

SSD dan HDD bertahan lama dan jarang gagal, tetapi penting untuk memastikan kesehatannya baik, suhunya berada dalam kisaran yang dapat diterima, dan tidak memiliki sektor buruk atau blok buruk.

Anda dapat memeriksa kesehatan hard drive menggunakan perangkat lunak pihak ketiga, tetapi kami merekomendasikan CrystalDiskInfo. Ini adalah alat gratis yang menunjukkan hampir semua informasi yang perlu Anda ketahui tentang hard drive yang telah Anda instal.

Pertama, unduh alat CrystalDiskInfo dan instal di komputer Anda. Segera setelah Anda meluncurkan alat ini, Anda akan melihat statistik semua drive di komputer Anda. Jika Anda memiliki lebih dari satu hard drive, Anda dapat beralih di antara mereka dengan mengklik tombol panah di sudut kanan atas antarmuka alat.

Dari semua statistik yang ditunjukkan alat ini kepada Anda, status kesehatan dan suhu adalah yang paling penting. Status kesehatan hard drive Anda harus Baik , dan suhunya harus antara 30°C dan 50°C . Suhu tidak boleh lebih tinggi dari 70 °C dalam skenario terburuk.

👉 TRENDING :   Surat Edaran Perubahan Libur Semester Genap 2022

Unduh: CrystalDiskInfo untuk Windows (Gratis)

3. Uji Kesehatan Baterai

Kapasitas pengisian baterai laptop terus menurun dari waktu ke waktu. Jika baterai di laptop yang akan Anda beli telah mengalami penyalahgunaan yang signifikan, Anda mungkin tidak mendapatkan waktu pengisian yang banyak dan bahkan mungkin perlu diganti.

Oleh karena itu, lakukan pemeriksaan kesehatan baterai terlebih dahulu untuk menghindari biaya tambahan ini setelah pembelian. Ikuti langkah-langkah ini untuk membuat laporan baterai:

  1. Ketik “cmd” di bilah pencarian Windows 10.
  2. Klik kanan pada aplikasi Command Prompt dan klik Run as administrator .
  3. Ketik “powercfg/batteryreport” .
  4. Tekan Enter .

Proses di atas akan menghasilkan laporan baterai dan menyimpannya ke folder tertentu, yang dalam banyak kasus adalah C:\Windows\System32\battery-report .

Analisis perkiraan penggunaan dan masa pakai baterai dengan memeriksa laporan baterai secara menyeluruh. Anda harus memastikan bahwa perkiraan masa pakai baterai yang diberikan baterai setelah pengisian penuh cukup, dan jika Anda harus menggantinya dengan yang baru, pertimbangkan biaya tersebut saat membeli laptop bekas.

Anda juga dapat memeriksa kesehatan baterai menggunakan alat kesehatan baterai yang berbeda untuk analisis yang lebih mendalam.

4. Uji Stres CPU dan GPU

Jika Anda berniat menggunakan komputer Anda untuk pekerjaan yang menghabiskan banyak sumber daya atau bermain game yang membutuhkan grafis, pastikan CPU dan GPU cukup kuat untuk menahan tekanan yang Anda rencanakan. Stress-testing kedua komponen adalah cara terbaik untuk mengetahuinya.

Tes stres mendorong perangkat keras komputer (CPU, GPU) ke kinerja maksimumnya dan memantau seberapa baik mereka menangani beban ekstrem ini. Jika PC tetap stabil selama stress test, Anda membuat pilihan yang baik karena tidak akan crash atau malfungsi di bawah beban berat.

👉 TRENDING :   Revisi Juknis BOS dan BOP Madrasah Tahun Anggaran 2022

Jika CPU atau GPU gagal selama tes stres, mereka tidak memiliki daya tahan yang cukup untuk menangani beban berat, dan Anda mungkin akan mengalami masalah kinerja yang serius.

Lihat artikel kami tentang cara menguji CPU dan GPU dengan aman jika Anda belum pernah melakukannya sebelumnya.

5. Jaga Suhu CPU dan GPU Di Bawah Periksa

Ketika komputer Anda mati selama tes stres, itu karena terlalu panas pada suhu kritis daripada terlalu terbebani. Jika ini terjadi, Anda kemudian dapat memutuskan apakah Anda memerlukan kipas casing ekstra, kit pendingin, atau apa pun untuk menjaga suhu komponen pada tingkat yang aman
Jika Anda tidak mendapatkan data suhu CPU dan GPU selama uji stres, sebaiknya gunakan perangkat lunak khusus untuk menjaga suhu tetap terkendali.

Perangkat lunak CAM NZXT sangat direkomendasikan karena antarmuka intuitifnya memudahkan untuk menyesuaikan jam dan kecepatan kipas untuk memeriksa suhu komponen di bawah beban pilihan Anda.

Unduh: CAM NZXT untuk Windows (Gratis)

Jangan Beli PC Bekas Sebelum Menjalankan Tes Ini

Baik Anda akan membeli PC berusia satu dekade atau membeli langsung dari orang lain, menjalankan tes ini akan membantu Anda menentukan kondisi perangkat keras komputer Anda. Kemudian Anda dapat memutuskan apakah Anda perlu menukar komponen apa pun agar PC Anda berjalan dengan benar.

Jika Anda berencana untuk mengganti salah satu komponen, lebih baik menjual yang lama di eBay, Facebook Marketplace, IT Connected, dll., untuk mendapatkan harga yang wajar.